Voxxes Merangkum Sisi Romantis Dari Paris

Voxxes adalah grup musik dengan gaya Pop yang sudah aktif bermusik sejak tahun 2019. Terbilang produktif membuat karya di industri musik hingga sekarang ini. Band ini juga dikenal erat sebagai grup yang memiliki kesan roman pada setiap materi musik yang mereka rilis. Tentu Voxxes menjadikan hal tersebut sebagai harapan menjadi zona nyaman bagi setiap pendengarnya dalam mengekspresikan cinta melalui karya-karyanya. Selain mengusung roman di setiap materinya, gaya Pop pada grup band ini kerap diasosiasikan dengan kebebasan. Hal ini turut memengaruhi proses kreatif Voxxes dalam mempersembahkan karya-karyanya yang tidak terbatas untuk berkembang, serta menikmati setiap bentuk proses dalam eksplorasi bermusiknya.

Setelah sebelumnya sukses merilis mini album dengan tajuk ‘What the Night Will Be pada tahun 2021, Voxxes menyusulnya dengan merilis single dengan tajuk ‘Fences’ di tahun yang sama sebagai single pembuka menuju album terbaru yang akan datang. Dalam melanjutkan rangkaian menuju album terbaru, kini Voxxes kembali menyajikan single teranyarnya dengan nuansa yang semakin ekspresif dan romantis secara bersamaan.Single ini banyak terinspirasi dari kota yang Rr pernah singgahi. Ia kemudian merangkum setiap energi yang ia peroleh ke dalam musik secara apik dalam single teranyar Voxxes bertajuk, ‘Paris.

“Lagu ini tentang seseorang yang sedang berada di fase jatuh cinta. Rasa jatuh cinta tersebut nggak cuma bisa diartikan dengan pasangan, tetapi juga bisa dengan apa pun itu. Sesederhana, seperti Rr menuliskan lagu ini tentang Paris, kota itu sendiri. ” Jelas Zhafari, sang vokalis (21/11). Masih menampilkan pesona romantisme dalam penyajian musik seperti karya-karya sebelumnya, namun ‘Paris’ disajikan dengan warna yang berbeda. Tidak seperti karya sebelumnya, mini album ‘What the Night Will Be’ yang disajikan dengan nuansa Pop, ‘Paris’ disajikan dengan meneruskan nuansa yang tengah dibangun sejak dirilisnya ‘Fences’ sebagai pembuka album perdana Voxxes mendatang.

Kalau mini album sebelumnya lebih pop gitar akustik 2000-an, sementara mulai dari ‘Fences’  arahnya udah lebih ke dance-pop. Jadi secara konsep akan sangat berbeda, dan ‘Paris’ udah menjadi bagian dari perkenalan album mendatang. Mulai dari tema cinta, pengaruh musik tahun 80-an yang lebih didominasi synthesizer dibandingkan dengan gitar, jadi karya yang akan datang punya konsep dance pop nya lebih terasa.” Tambah Zhafari

Dalam proses kreatifnya, Voxxes memberikan perbaruan yang signifikan dalam penyajian musikalisasinya. Kali ini, Voxxes dipengaruhi oleh musik Pop-RnB dari tahun 80-an, mulai dari Michael Jackson, Toto, Daft Punk, hingga The Weekend. Melalui ‘Paris’, pendengar akan dimanjakan oleh beat-beat futuristik era 80-an dengan sentuhan synthesizer, bermanuevernya vokal, hingga permainan gitar yang dimodernisasi. Berdasarkan pengalaman Rr—selaku penulis ‘Paris’—inspirasi-inspirasi tersebut yang membuatnya mampu memotret keindahan akan kota persinggahannya secara tepat dan amat melekat.

Meski produksi materi single ini cukup memakan waktu yang panjang, namun ‘Paris’ tetap dipersembahkan secara matang. Selain musik, konseptualisasi ‘Paris’ juga divisualisasikan dengan hangat, pekat, dan menenangkan melalui artwork-nya. Rasa dari visualisasi artwork ‘Paris’ terasa sama nyatanya dengan lirik yang Rr tuangkan dari single teranyar Voxxes kali ini.

Single teranyar Voxxes bertajuk ‘Paris’ telah dapat dinikmati di seluruh kanal layanan digital streaming platform. Dengan dirilisnya single ‘Paris’, yang juga akan diikuti dengan perilisan ‘Without You’ pada bulan Februari 2023, ‘Spend the Night’ pada bulan Maret 2023, dan album perdana Voxxes, ‘Zero Hour’, pada bulan Mei 2023 mendatang. Dengan dirilisnya ‘Paris’, besar harapan karya ini mampu menjadi penawar yang menyegarkan dari Voxxes di penghujung tahun untuk setiap pendengarnya. Selamat menikmati dan berekspresi.

Editor : Brandon Hilton
Visual : Arsip Dari Voxxes

Endgrave Merilis Ode Bagi Jiwa Yang Tidak Pernah Tenang

Endgrave adalah band yang terbentuk pada pertengahan 2022. Semua bermula saat Singgi dan Petra meramu musik dengan mengemas riff-riff gitar yang terbilang tidak biasa. Beragam karakter mulai dari Hardcore, Deathcore,...

Keep Reading

Single Dan Formasi Terbaru Pillhs Castle

Mengubah formasi dari duo menjadi kuintet, dan sebelumnya telah merilis single ‘Moment’, Pillhs Castle yang diisi oleh Nando Septian (vokal), Torkis Waladan Lubis (gitar), Tama Ilyas (gitar), Willy Akbar (bass),...

Keep Reading

Debut Album Resign Leader

Dari Makassar, unit punk rock Resign Leader belum lama ini merilis debut album ‘Sniffing Tears For The Other Bills’. Album yang digarap cukup panjang dan serius ini berisi 12 nomor...

Keep Reading

Single Teranyar eleventwelfth Yang Menuju Album Terbaru

eleventwelfth hanya membutuhkan satu bulan untuk merilis single terbaru yang diberi tajuk “every question i withhold, every answer you never told” setelah sebelumnya melepas “(stay here) for a while” dari...

Keep Reading