Perjalanan Romantisme NoizeKilla di Nomor “Shuckleford Song”

Solois Bhismo “KunoKini” dengan moniker NoizeKilla, baru-baru ini telah merilis singel perdana  bertajuk “Shuckleford Song”. Sebuah karya yang tercipta, khusus untuk sang istri yang memiliki nama keluarga Shuckleford.

Menurut NoizeKilla, nomor berbahasa Inggris “Shuckleford Song” mengisahkan perjalanan romantisme Bhismo sejak awal pertemuan pertamanya hingga akhirnya mantap berumah tangga. Terdapat banyak perbedaan antara sepasang suami istri ini – perbedaan agama, suku, dan ras – segala perbedaan yang menjadi alasan terbesar untuk membalut kisah ini menjadi sebuah karya cipta.

Untuk memperkuat pesan yang disampaikan secara visual, NoizeKilla mengarahkan produksi artwork – di mana model artwork tersebut merupakan sang istri – pemotretan dan lukisan tubuh yang dikerjakan oleh Gabriela Dapena sebagai bagian dari kerjasama Khe! Entertainment dan The Produksi. Tim ini berusaha maksimal mempresentasikan kekuatan dan keindahan melalui perpaduan estetik. Hitam mewakili warna kulit dan asal istrinya yaitu berdarah campuran Indonesia dan Jamaika. Sementara emas menukas keberuntungan, kemewahan dan keseimbangan dalam menjaga hubungan.

Berada di bawah naungan manajemen DansaDansa, NoizeKilla adalah identitas musik baru hasil eksplorasi beragam warna musik yang selama ini berada di luar pakem kebiasaan yang digugus bersama band KunoKini. NoizeKilla mendeskripsikan musiknya sebagai IndoBeatPop, sebuah persembahan bunyi Nusantara kepada pasar global.

“Saya tidak ingin bermain aman di dalam kotak yang sudah ada, ingin lebih unik namun mudah dicerna dan memberikan pengalaman berbeda kepada pendengar musik,” ungkap NoizeKilla.

Nama NoizeKilla terinspirasi dari suara magis tiupan Saluang yaitu alat musik tradisional asli Minangkabau, Sumatera Barat. Nama ini adalah penggabungan dari dua kata, Noize (suara) dan Killa (membunuh/dalam hal ini mengheningkan), yang diartikan sebagai kemampuan untuk menghilangkan kebisingan dengan membawa kedamaian.

NoizeKilla berdomisili di Bali dan pasar global menjadi fokus karier dengan mempersiapkan album penuh yang akan dirilis di tahun ini. Geliat musiknya diperkuat oleh mighty band  yang dinamakan JoyFullSound, band ini terdiri dari gitaris Jordan Vegas (Venezuela), kibordis Dominggus Kia Beda (Flores, Indonesia), penabuh drum Micah Johnston (Kanada), serta additional player pada bass adalah Hendro Tri Septiando (Sumatra, Indonesia).

Melalui kerja sama dengan label rekaman demajors, debut singel “Shuckleford Song” kini sudah bisa kalian nikmati di berbagai kanal digital streaming platform.

Visual: Arsip dari demajors

Efek Rumah Kaca Bawakan Ulang Lagu Candra Darusman

Candra Darusman, Signature Music Indonesia dan demajors merilis album kompilasi yang menampilkan karya-karya Candra Darusman: seorang musisi, pencipta lagu, penyanyi dan pemerhati hak cipta Indonesia. Kompilasi ini mengedepankan Efek Rumah...

Keep Reading

Ketika BLCKHWK Gambarkan Sisi Alami Sifat Manusia

Di awal tahun 2022 ini, BLCKHWK telah melepas album debutnya bertajuk Decomposing Rotting Flesh. Untuk memperpanjang nafas album, baru-baru ini unit yang dihuni oleh Arison Manalu (vokal),  Billy Rizki (gitar),...

Keep Reading

Karya Baru dan Rangkaian Tur Musik Isman Saurus

Di sekitar akhir 2021 lalu, solis asal Lumajang Jawa Timur, Ismam Surus telah melepas album penuh bertajuk Orang Desa. Sebagai rangkaiannya, di tanggal 24 Maret lalu ia telah melepas sebuah...

Keep Reading

Nuansa Anime di Karya Terbaru Moon Beams

Inspirasi untuk membentuk sebuah band bisa datang darimana saja, termasuk dari sebuah  anime. Jika kalian pernah menonton anime lawas berjudul BECK tentu tak akan asing dengan original soundtrack-nya bertajuk Moon...

Keep Reading