Merespon Berbagai Isu Dalam Pameran Obstacles

Banyak kejadian yang telah terjadi belakangan ini, isunya berbagai macam. Mulai dari isu feminisme, alam, dan sosial budaya. Dari banyaknya kejadian tersebut, tak sedikit juga yang ikut merespon. Entah itu dalam bentuk kritik, ataupun dukungan serta kepedulian. Baik di dunia nyata atau di dunia maya (media sosial). Menanggapi hal itu, sembilan seniman asal Yogyakarta sepakat untuk menginterpretasikan isu-isu tersebut lewat karya milik mereka.

Sembilan seniman asal Yogyakarta tersebut adalah; Dimas Saputra, Dirada Mahendra, Enggar Rhomadioni, Gilang Nuari, Lintang Pramono, Martinus Bitu, M. Aditya Pratama, Ria Ayu Astari, Ummi Sahabrina Damas, dan Adella Putri. Karya milik mereka akan dipamerkan dalam sebuah Art Exhibiton yang bertajuk Obstacles. Tujuan dari diadakannya pameran ini adalah untuk melihat dan mengapresiasi seperti apa pemahaman terhadap seni rupa dan perkembangannya. Serta, untuk mengenalkan lebih jauh sebuah pengalaman baru dalam sebuah karya visual ataupun ide-ide gagasan yang dituangkan dalam bentuk karya seni rupa dan juga tulisan.

Pameran ini menitikberatkan pada “hambatan” yang selalu dirasakan oleh orang-orang ketika akan mencoba untuk memperlihatkan kepedulian atau juga melakukan suatu bentuk perubahan dalam lingkungan masyarakat. Ada harapan besar yang tersemat dari adanya pameran ini. Yaitu, sebuah bentuk pengetahuan untuk pengunjung tentang bagaimana bersikap empati dan simpati terhadap suatu masalah. Dan juga, mereka mengharapkan agar pengunjung dapat lebih kritis melihat isu-isu sosial yang muncul di masyarakat.

Pameran akan dibuka pada 15 Januari 2020 dan berlangsung hingga 15 Februari 2020. Pameran bersifat terbuka dan akan dilaksanakan di Green Host Boutique Hotel yang beralamat di Jalan Prawirotaman 2, No 629, Brontokusuman, Mergangsan, Yogyakarta. Pada pembukaan art exhibition: Obstacles, Citra sebagai kurator dari Langgeng Art Space juga akan turut hadir untuk menyampaikan kesan terkait gagasan yang dibawa oleh Sembilan perupa.

Teks: Adjust Purwatama
Visual: Arsip Obstacles

Cerita Iblis dan Manusia di Album Kedua Parakuat

Ranah musik elektronik di Indonesia selalu menarik untuk di simak, terlebih geliatnya di arus pinggir. Banyak seniman bunyi muncul dengan coraknya sendiri dan membawa hasil eksperimentasinya masing-masing. Ranah ini terus...

Keep Reading

The Jansen Persembahkan Album Ketiga

Usai melepas nomor “Mereguk Anti Depresan Lagi” yang cukup mencuri perhatian, The Jansen, trio punk rock dari kota hujan Bogor akhirnya meluncurkan album ketiganya bertajuk “Banal Semakin Binal” (29/7) dalam...

Keep Reading

EP Who Suffer?, Jalan Keluar Defy dari Kekacauan Pandemi

Grup metallic hardcore dari kota Palu, Defy, baru-baru ini telah meluncurkan sebuah album mini bertajuk Who Suffer?. Perilisan album ini juga sekaligus sebagai tanda berjalannya kerja sama antara Defy dan...

Keep Reading

Menuju Album Kedua, Modjorido Rilis Nomor "Bebal"

Usai memperkenalkan album perdana self-tittled di tahun 2021 lalu, grup musik dari Bali, Modjorido akhirnya kembali merilis karya teranyar. Kali ini unit yang dihuni oleh Rico Mahesi (Vocal & Guitar),...

Keep Reading