Mengulik ‘Jhon The Handsome’ Buah Kreativitas Skillo Saparapart

Apa yang lebih menyenangkan daripada menyulap hobi menjadi sebuah lini usaha? Ya, begitulah yang kini Rop Rop Al-Arof atau lebih akrab disapa Oop lakoni. Bermula dari kegandrungannya dengan dunia otomotif, ia mulai memikirkan sesuatu hal yang baru, yaitu membuat sebuah produk seni yang bisa mempresentasikan dirinya dengan dunia yang ia geluti –otomotif, musik, dan desain grafis. Buah dari pikirannya tersebut menciptakan sebuah figur berkarakter yang unik nan ikonik bernama “Jhon The Handsome” karakter tengkorak dengan helm yang selalu menempel di kepalanya –yang tentu figur tersebut sangat layak untuk dikoleksi. 

Ihwal penggunaan karakter tengkorak sendiri bukan persoalan estetika semata, tetapi lebih jauh lagi Oop memaknainya sebagai makhluk yang sangat jujur.

“… ketika si tengkorak ditempelin aksesoris kayak helm ataupun baju, saya pikir kita juga sebenernya sama ya, daleman kita tuh tengkorak semuanya, yang ngebedain tuh cuman apa? Fashion!” Ungkap Oop ketika ditemui oleh saya di kediamannya yang juga digunakan sebagai tempat produksi dan kantor dari Skillo Saparapart. 

Skillo Saparapart sendiri adalah sebuah jenama lokal asal kota Garut yang fokus kreasinya membuat ikon figur dengan bahan dasar berupa resin. Melalui tangan kreatifnya ini Oop mampu melahirkan karya yang begitu unik dan khas. Tak ayal pasar internasional pun dijajal, produknya kini sudah menginvasi banyak negara seperti Jerman, Korea, Jepang, Taiwan dan lain sebagainnya. Di skala nasional ia pun kerap berkolaborasi, salah duanya adalah kolaborasinya dengan Maternal Disaster dan seniman Irvine Jasta.

Unit usaha ini ia dirikan pada medio 2016, tepatnya pada tanggal 23 Maret. Ketika ia sudah mulai kehabisan energi untuk aktivitas yang sebelumnya dilakoni, yaitu membuat desain grafis untuk produk orang lain. Berbicara desain grafis, Oop sendiri bukan pemain baru di dunia itu. Ia telah membuat berbagai macam desain untuk banyak perusahaan di dalam maupun luar negeri. Selain sebagai desainer grafis dan seniman resin, Oop pun adalah seorang gitaris cum vokalis dari unit death metal gaek asal Garut, Insidious, yang pada bulan Juli 2020 lalu telah sukses merilis album penuhnya via label legendaris Rottrevore Record.     

Kini dengan segala kemampuan dan daya kreativitasnya, Oop lebih memilih menggunakan kemampuan desain grafisnya tersebut untuk diaplikasikan di produknya sendiri. Berikut adalah percakapan saya dengan Oop, pendiri Skillo Saparapart yang memiliki jargon Creative and Resin!

Awal mula Skillo Saparapart itu gimana sih? Bisa diceritakan?

Dulu tuh ketika saya udah mentok di desain grafis –bikin brand, bikin baju, dan lain sebagainya malah bubuk! hahaha

Dari situ saya mikir mau bikin produk yang emang dibutuhin sama orang lain gitu kan, yang keduanya adalah gimana si produknya tuh menguntungkan orang lain juga. Kepikir di situ pas naik motor, karena saya suka motor ya, saya cobain bikin gambar atau desain kayak sama teknik yang sekarang dipake di Skillo dan ternyata hasilnya bagus. Terus 2015 diajak sama temen ke KUSTOMFEST di Yogyakarta, berangkatlah kita kesana banyakan sambil refreshing liat-liat motor custome. Ketika yang lain keliling lihat motor-motor custome dan nyari merchandise saya justru nyari hal-hal yang aneh, terus saya nemuin shift knob atau perseneling mobil yang si knobnya tuh berbentuk tengkorak terbuat dari resin. Di situ sih inspirasi pertamanya.

Singkat cerita pulanglah saya ke Garut. Kebetulan kakak saya kan orang seni, saya mintain dia buat bikin produk miniatur helm sama tengkorak. Waktu itu asal jadi aja, asal ngebentuk. Udah jadi saya coba ngeshare dan ternyata responnya bagus. Dari sana saya berupaya bikin produk yang lebih baik lah, ngehubungi temen buat bikin sculp, ukirannya dan hasilnya tuh bagus. Nah pas mau riset saya nggak punya uang, waktu itu punya uang tuh cuman seberapa ya, seratus ribu lah. Ini tuh (uangnya) cuman cukup buat ‘satu kilo bahan resin dan seperempat cat’. Jadi dari situ tuh awal mula nama si Skillo Saparapart hahaha. Dalam  keterbatasan itu di sini saya harus ngandelin skill ternyata.

Jadi dari situ ya awal mula kenapa namanya Skillo Saparapart?

Heem dari situ. Dari penamaan mulailah di situ ada soul gitu ya. Bukan cuman sok soan skill gitu, tapi emang disini tuh ada skill nya ternyata, yang memang belum saya pernah lakuin seumur hidup. Jadi suatu hal yang baru lah.

Bagaimana kondisi industri kreatif di masa pandemi seperti sekarang khususnya yang dilakoni oleh Skillo? Adakah dampaknya?

Kalo buat si Skillo di masa pandemi seperti sekarang justru lebih ke untung sih. Kan si Skillo mah produksinya di rumah ya, kayak riset terus bikin segala sesuatu emang di rumah gak ke mana-mana. Tapi ketika banyak acara, sesuatu hal yang baru kayak desain baru atau series-series baru memang  bakal lama rilisnya, tapi ketika pandemi kita bisa fokus sebetulnya. Jadi waktu tuh sepenuhnya dimanfaatkan buat produksi daripada meratapi nasib. 

Kalo dari sisi penjualan, khususnya di Indonesia itu memang krisis, parah. Cuman kita kan alhamdulillah dari tahun tahun pertama kita selalu ada konsumen orang luar Indonesia, terutama Taiwan –itu jadi konsumen tetap lah. Nah pas kemaren ada pandemi malah kita nambah lagi konsumen dari Korea. Jadi pas ketika di Taiwan sama Indonesia roda ekonominya berhenti gara-gara pandemi, justru di Korea udah lumayan membaik. Ada tuh nama tokonya Urvannus yang di Korea. Jadi dia tuh emang support banget  sama si Skillo, bukan cuman jualan aja tapi mereka tuh emang bener-bener ngangkat produk kita juga di negaranya. Kita tuh kebantu banget sama mereka yang di luar itu sebenernya.

foto figur jhon the handsome

Kalo di Indonesia sendiri penjualannya?

Kalo di Indonesia ya itu tadi masih krisis sebetulnya. Bayangin aja orang-orang yang bekerja sekarang dikurangin gajinya bahkan sampai ada yang di PHK, boro-boro mau jajan karena daya belinya juga pasti kurang. Malah kita baru masuk-masukin lagi barang tuh baru bulan ini lagi (September), karena memang resiko kan kalo masukin barang tapi nanti malah teu payu ya deadstock lah, lebar hahaha

Selain dipasarkan di Indonesia, Taiwan dan Korea di negara mana lagi orang-orang bisa menemukan produk Skillo?

Sebenernya lumayan banyak ya, bulan-bulan kemaren masarin ke Jerman terus sekarang tuh lagi prepare buat pengiriman ke Kanada, terus ya Taiwan yang udah biasa, terus Korea yang baru kerja sama itu, terus kayak Malaysia, Singapore. Sebenernya konsumen luar tuh lebih excited kalo dibandingin sama di Indonesia, karena memang orang Indonesia tuh pada pintar ya bisa disebutin signifikan lah karena orang-orang Indonesia tuh jago-jago. 

Saya berpikirnya memang untuk segi hal distribusi si Skillo ini kita semua sepakat bahwa kita bergerak dengan naluri aja, jadi kalo ada yang bilang distribusinya bakal A, B, C dan seterusnya kita sepakat untuk terus berkarya aja karena proses tak akan mengkhianati hasil. Itu konsumen yang dari luar sebetulnya nggak kita promosiin produk juga, tapi mereka melihat sendiri karya kita kayak gimana. Itu sih yang bikin bangga. 

Oia terus ada satu lagi ke Jepang, kalo ke Jepang tuh karena kita sering bekerjasama dengan Picker Store, itu tuh pendirinya om Chandra Gakeng sama Irvine Jasta, nah mereka berdua yang selalu support si Skillo, karya kita selalu dibawa ke Yokohama, Art of Speed Malaysia, sering dibawa keluar lah sama mereka jadi orang luar juga otomatis setidaknya tau produk si Skillo dari mereka (Chandra dan Irvine).    

Kalo dilihat dari karyanya kan figur-figur yang dibuat sama Skillo Saparapart tuh nggak jauh-jauh dari ranah musik dan otomotif. Hal itu dipengaruhi juga sama passion Mang Oop atau mungkin hanya melihat  peluang bisnis aja di sana?

Kalo dari konsep sih sebenernya lebih ke soul sendiri ya. Kalo diungkap sih sebenernya si Jhon The Handsome tuh karakter saya haha. Kenapa nama Jhon The Handsome yang dipilih, karena nama Jhon itu justru panggilan orang Sunda, misal “kamana jhon euy” gitu kan hahaha. Nah itu gimana caranya nih masuk ke ranah yang memang global terus keren, di situ juga kan ada penamaan karena lagi-lagi balik ke zaman dulu saya juga kan pernah terlibat di branding, grafis, dan lain lain. Jadi soal penamaan itu memang penting gitu ya untuk menaungi suatu produk. Makanya udah aja nih bikin figur  dengan nama “Jhon The Handsome” nih pake celana pendek, pake sepatu vans, sweater dan pake helm. Tetep ada helm ya karena memang produk si Skillo tuh fokus di helm.

foto jhon the handsome di logo skillo saparapart

Figur Jhon The Handsome itu kan tengkorak ya, terus produk-produk Skillo yang lain juga pasti menggunakan karakter tengkorak. Ada filosofi dibaliknya?

Sebenernya sih sadar ga sadar karakter tengkorak tuh jujur. Dia mau senyum, mau marah, atau apa ya tetep aja tengkorak gitu ya nggak ada ekspresi lain. Yang ngebedain kan cuman, mimik, daging, kulit, ya yang kesatu karakter tengkorak  tuh jujur. Jadi ketika si tengkorak ditempelin asesoris kayak helm ataupun baju dan saya pikir kita juga sebenernya sama ya, daleman kita tuh tengkorak semuanya, yang ngebedain tuh cuman apa? Fashion!

Dan memang si Skull (tengkorak) itu ada nyelenehnya gitu ya, Skull=Skill, Skull=Skillo jadi ada nyambung-nyambung gitu. Ah di sambung-sambung aja we itu  mah. Cocoklogi hahaha     

Dari sisi produksi dari awal proses kan handmade ya nggak menggunakan  mesin. Kesulitan apa yang biasa ditemui?

Sebenernya kalo kesulitan itu di segala bidang juga ada ya, mulai dari pencetakan, pengecatan, dan lain lain. Kalo dulu sih sendiri, kalo sekarang kan udah ada timnya ya jadi di setiap divisi tuh punya kesulitan tersendiri. Contohnya pas bikin master kadang cetakannya tuh nggak sempurna, ketika proses cat kadang catnya tuh meleber. Tapi karena awal mulanya dari hobi jadi anak-anak tuh berpikir ketika proses panjang dan ketika produknya udah jadi ada kepuasan tersendiri buat kita.

Sejauh ini bagaimana atensi atau apresiasi di industri kreatif dengan kreasi atau merchandise berbahan dasar resin semacam yang Skillo buat?

Setelah si Skillo berjalan beberapa tahun sekarang cenderung orang-orang tuh terutama orang-orang yang suka seni ya mereka tuh melihat bahwa kreasi berbahan dasar resin itu bisa menjadi sesuatu, banyak peluang yang memang akan menjadi sesuatu. Saya melihatnya sih seperti itu, karena memang kalo disebutin persaingan bukan persaningan sih, karena banyak juga yang ngikut-ngikut konsep si Skillo kayak bikin figur helm pake tengkorak terus kemasannya juga sama dan lain sebagianya, tapi kita juga nggak apa-apa sih kita mah  apresiasi aja tapi kita lebih mengapresiasi ketika mereka membuat sesuatu yang lain. 

Mang Oop sendiri kan dulu  seorang desainer grafis dan clientnya juga banyak dari luar negeri. Sekarang sebagai desainer masih ditekuni?

Kalo desain grafis ya masih saya tekuni, tapi lebih ke ngerjain desain buat perusahaan sendiri aja.

Kalo dibandingin, lebih menyenangkan yang mana antara bikin desain buat perusahaan orang lain dan desain buat produk sendiri?

Kalo secara mimpi ya, ternyata ini tuh (Skillo Saparapart) adalah mimpi saya. Kenapa? Karena satu, disini ada desain grafis, ada hobi, fashion, ada silaturahmi, dan ada power yang membuat saya bisa berinteraksi sama orang-orang yang memang berbeda dengan saya.

Kalo berbicara tentang Garut nih, pandangan Mang Oop sendiri gimana sih perihal industri kreatifnya?

Kalo potensi tuh sebenernya banyak banget, orang-orang Garut teh super keren. Tapi sarannya sih harus nyari dulu pengalaman ke luar Garut, setelah itu baru balik lagi ke Garut buat berkarya. Karena kalo di luar tuh banyak hal-hal yang memang mungkin gabakal kita dapet disini.

Teks: Dicki Lukmana
Visual: Arsip dari Skillo Saparapart

Nada Siasat: Bermimpi di Ujung Maret

Memasuki bulan Maret, pertunjukan musik secara langsung kini sudah diberi lampu hijau oleh para pemangku kebijakan. Gelaran musik dari yang skala kecil sampai skala besar kini sudah mulai muncul ke...

Keep Reading

Galeri Lorong Langsungkan Pameran Seni Bernama IN BETWEEN

Berbagai momentum di masa lalu memang kerap menjadi ingatan yang tak bisa dilupakan. Apalagi jika irisannya dengan beragam budaya yang tumbuh dengan proses pendewasaan diri. Baru-baru ini Galeri Lorong, Yogyakarta...

Keep Reading

Refleksikan Sejarah Lewat Seni, Pameran "Daulat dan Ikhtiar" Resmi Digelar

Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta mengadakan sebuah pameran temporer bertajuk “Daulat dan Ikhtiar: Memaknai Serangan Umum 1 Maret 1949 Melalui Seni”. Pameran ini sendiri akan mengambil waktu satu bulan pelaksanaan, yakni...

Keep Reading

Ramaikan Fraksi Epos, Kolektif Seni YaPs Gelar Pameran Neodalan: Tilem Kesange

Seni tetap menjadi salah satu jawaban untuk menghidupkan dan menghangatkan kembali keadaan di masa pandemi. Untuk itu dengan gerakan gotong royong dalam ruang seni baur Fraksi Epos mengajak kolektif seni...

Keep Reading