Kabar di Seberang #6: Geliat Black Hand Gang di Bali

Tahun 2020 merupakan tahun yang membuat hampir semua pihak beristirahat sejenak, tak terkecuali pelaku dan penikmat industri seni. Di pertengahan tahun yang terbilang sulit tersebut ada sebuah kabar baik yang datang dari Bali. Namanya adalah Black Hand Gang (B.H.G). Mereka merupakan sebuah creative club yang berfungsi sebagai wadah sekaligus alat transportasi bagi banyak printmaker yang ada di dunia, khususnya Indonesia. Mulai beroperasi sejak bulan Juni 2020 kemarin, tujuan besar yang mereka kejar adalah untuk merawat serta membangun komunitas kreatif dan juga menyediakan tempat untuk menampilkan banyak karya cetak dari para seniman Indonesia.

Kurang dari satu tahun beroperasi, Black Hand Gang sudah benyak berkolaborasi dengan banyak seniman yang barangkali namanya tak akan asing di telinga kalian, mulai dari kolaborasi bersama seniman cum musisi bernama Sir Dandy sampai  dengan seniman perempuan berdarah Jepang, Kanoko Takaya. Di balik prosenya, agaknya Black Hand Gang sudah mulai memberikan sisi kebaruan bagi perkembangan ranah seni rupa di tanah  air.

Beberapa waktu ke belakang saya  berkesempatan untuk berbincang bersama Lina Nata yang tak lain adalah Managing Director dari Black Hand Gang. Membicarakan segala sesuatu tentang semesta gagasan  juga proses  berkresasi di dalam ‘geng’ creative club yang berada di Bali ini. Selengkapnya silahkan simak di bawah ini.

Hallo Black Hand Gang, selamat tahun baru 2021. Semoga keadaan lekas normal ya..

Hallo… Selamat tahun baru juga.. Amiin, semoga cepat normal ya

Ngomong-ngomong soal pandemi, bagaimana keadaan Bali hari ini? Khususnya di ranah kreatif.

Kalo di sini sih keadaannya –kalo dibandingin tahun 2020- udah mulai rame. Dari start Desember kalo misalnya turis ya –bukan turis asing sih banyaknya domestik. Jadi beberapa toko udah mulai buka, udah mulai ada pameran-pameran lagi. Justru pas kemaren sebenernya tahun 2020 tuh banyak banget pameran, beberapa tempat yang menggunakan momen tersebut untuk misalnnya pameran buat mancing orang dateng ya, justru ada tempat-tempat yang biasanya nggak pameran jadi ikut-ikutan bikin pameran,  ada DJ juga, karena mungkin buat bikin rame aja kali ya. Justru malah makin kerasanya jadi repertitif karena kebanyakan yang pameran adalah seniman yang sama dengan konsep yang sama gitu. Tapi yaa ada bagusnya lah, masih bisa keep up.

Bisa diceritakan berdirinya Black Hand Gang  mulanya seperti apa? Dan ada gagasan apa dibaliknya yang mendorong kalian untuk mendirikan ‘geng’ ini?

Jadi aku (Lina Nata) sama pak Devy Ferdianto sebelum di Bali sempat tinggal di Jakarta, kerja juga di bawah satu perusahaan yang sama. Kebetulan pada saat itu juga kerja di sebuah art center, jadi art center itu juga ada divisi printmaking-nya gitu. Terus ber-ide lah sama pak Devy, kebetulan juga ada beberapa teman seniman di sini (Bali) untuk “yuk kita coba gali studio bikin printmaking yuk gimana” walaupun printmaking kan kayak masih minoritas banget gitu kalo dibandingin sama painting atau sculpture gitu. Jadi pertama sih emang nyari-nyari yang belum rame tuh apa, terus emang aku kan nyobain printmaking di Jakarta tuh seru banget gitu, banyak banget yang dikulik dan banyak banget aspek yang berhubungan selain cuman cat, estetika, dan komposisi. Printmaking tuh ada hubungannya sama kimia dan segala macam jadi komposisi nanti pake bahan-bahan tertentu yang dicampur. Seru banget

Gagasan di balik Black Hand Gang ya pengennya membangun suatu platform dan alternatif baru buat seniman-seniman. Print tuh kalo aku lihat di luar negeri pergerakannya tuh subur banget gitu dan basisnya printtuh nggak individual, basisnya print tuh komunitas. Dan itu lah ngasih alternatif lain untuk seniman berkarya dan eksplorasi lebih. Udah kebayang lah pasti hasil cetaknya tuh keren-keren banget. Kalo aku ngerasa printmaking tuh cukup “kekirian” banget gitu (tertawa). Soalnya kayak jaman dulu gitu kan print tuh dipake buat semacam propaganda-popaganda, nyukil-nyukil gitu kan bikin-bikin poster. Rasanya tuh beda banget sama yang bener-bener “tinggi” atau yang snobies gitu, jadi lebih ke kayak komunitas. Lebih seru sih menurut aku.

Sejak berdirinya Black Hand Gang di Juni 2020 lalu, kalian kerap menggaet banyak seniman kontemporer di Indonesia sebagai kolaborator, dari Sir Dandy sampai yang terakhir Sendi Usenk. Bisa diceritakan tujuan dibaliknya?

Tujuan di balik kita kolaboasi ya pastinya biar seru. Ya itu kan tadi ingin kasih alternatif medium yang lain dan mensuburkan dunia printmaking. Pertama sih kita memang ngobrol, seru, kayak “ayok bikin gitu” dan ayok jalan. Sebenernya Sir Dandy tuh adalah seniman pertama yang kita ajak diskusi waktu kita mulai merintis banget, kita waktu itu belum nyangka bakal Corona kan karena masih di Jakarta sekitar bulan Agustus 2019.

(Karya Cetak milik Sir Dandy)

Adakah peluang bagi seniman yang sedang berkembang untuk turut berkolaborasi?

Ya tentunya ya. Ini “iya” banget.

Jadi sebenernya ada berbagai macam bentuk gitu. Ada seniman-seniman yang terkurasi untuk memang kita tertarik banget sama karya mereka lalu “eh yuk kolaborasi, lo nyobain deh karya lo kita cetak” ada juga kayak “gua nyobain lah belajar, nyobain kehidupan di studio tuh kayak gimana sih” mereka biasanya kayak Sendi Usenk tuh dateng ke sini, nggak cuman bikin karya dia doang jadi ikut juga di studio tuh tata cara dan tata etikanya kayak gimana sih. Sebenernya itu sih yang belum bisa kita cerminkan ke publik lewat sosial media, bahwa di luar karyanya kehidupan di studio tuh alive banget gitu. Kalo gua sih ngerasa seneng banget gitu pasti ada aja ketemu tamu, seniman dari mana lah, tiba-tiba ada yang bawa karyanya Affandi lah gitu print asli cucunya dateng itu menurut aku  lebih dari ‘cuman belajar’ ya, pengalaman yang asik banget gitu.

Kalo ada yang berminat, boleh banget. Untuk kolaborasi misalnya bisa approach kita langsung.

Apakah ada kriteria khusus bagi seniman lain untuk bergabung?

Nggak ada yang spesifik sih sebenernya. Terutama kita pasti melihat dari potensi, selain dari sejarah baru keseniannya dia, juga potensi dari karya visualnya gimana. Kan pak Devy mah udah master lah printer lah, udah melihat banyak karya. Terus dia pasti udah bisa ngebayangin gitu ke depannya kayak gimana.yang kayak gitu sih yang kita pengen, seniman-seniman yang “wah ini kalo dikulik lagi dijadiin cetak keren nih” gitu. Yang kayak gitu sih, sebenernya siapa aja boleh datang dan kita approach, kita terbuka banget sih. Tapi ya itu balik lagi, pasti nanti dikurasi juga.

Apakah ke depannya ada peluang juga untuk melibatkan seniman di luar ranah seni rupa? Misalnya berkolaborasi dengan musisi, pembuat film, dan lain sebagainya.

Ada banget. Malah kita dari sekarang kalo bisa mah dan kalo ada yang mau dan punya semangat yang sama wah itu keren banget sih, ayok banget. Mau siapapun itu, mau pematung kek. Justru kita selalu berpikir bahwa kalo yang penggrafis menggrafis mah udah pasti lah gitu, tapi gimana kalau di luar penggrafis tapi bikin grafis gitu. Kayak misalkan kemaren ada Kemalezedine dia di sini juga, dia kan pelukis dan mencoba menggrafis, hasilnya luar biasa banget sih menurut gua. Baru, sesuatu yang fresh banget tapi karakternya dia nggak hilang gitu.

Dan satu lagi tekniknya printmaking tuh banyak banget. Jadi semua seniman, semua ranah ya termasuk di luar ranah seni rupa bisa masuk sih. Tergantung aja kita ngikutin karakter atau kemampuan atau potensi dari karyanya itu sendiri gitu.

Kenapa memilih teknik cetak saring dalam membuat karyanya?

Sebetulnya itu bukan atensi kita yang pertama si. Kita prefer banget senimannya di sini gitu, di Bali. Cuman balik lagi kita nggak tahu gitu bahwa 2020 bakal ada pandemi dan segala macam, jadi sejauh ini memang mayoritas nya kita teknik yang banyak dipake adalah screen print karena kita bekerja jarak jauh. Misalnya Sir Dandy di Tangerang kita di Bali tapi kan bisa tek-tokan filenya dikirim digital gitu, kalau tek-tokan warna ya bisa video call gitu.

Tapi kalo teknik-teknik yang lain, yang bisa melibatkan tangan… kita sih lagi ada eksperimen sih satu, tapi nanti deh pasti kita kasih tahu (tertawa). Tapi kita lagi coba di luar screen print kalo jarak jauh apakah ini akan berhasil. Ya sekarang kan new normal gitu, kita kan nggak tahu kondisi gini sampai kapan, jadi kita menyesuaikan diri, terus mencari apa yang bisa dilakukan dengan problem jarak gitu. Selama ini kenapa screen print karena bisa kerja jarak jauh itu balik lagi ya satu.

Sebarapa tahan kah karya cetak manual dibanding karya cetak digital?

Ya tergantung digitalnya kayak apa. Kalo misal banner plastik dibandingin sama kertas ya pasti plastik lebih tahan lama lah. Tapi ya masalahnya kalo  print itu karya cetak gitu –menurut gua bukan cuman karya cetak sih karya visual lukisan semuanya lah- karya tuh lebih gereget pas udah dilihat langsung, kalo udah dilihat langsung tuh kelihatan banget bedanya. Tapi kalo dlihat dari komputer, dari foto, video tuh kayaknya nggak begitu kelihatan gregetnya. Kualitas banget sih kalo karya cetak original.

Kalo seberapa tahan sebenarnya tahan tahan aja sih. Menurut gua ya itu balik lagi tujuannya buat apa gitu. kalo tujuannya investasi, tujuannya emang ya lo menikmati gitu lo punya karya itu. Ya pada akhirnya segala sesuatu bakal ancur ya ga  sih? Cuman masalah waktu aja. Tapi kayak kita punya binatang lah. Kita punya binatang kan nggak cuman beli doang terus itu didiamin, itu kan harus dikasih makan, dirawat divaksin.  Sama kayak punya karya juga, lo punya karya jangan cuman didiemin aja dong tapi harus dirawat, jangan di panas panas, jangan kena sinar matahari langsung, punya tempat yang profer, diperhatiin kelembabannya, dikasih frame yang cantik gitu.

Apakah perbedaan kertas dan tinta mempengaruhi hasil dari cetakan? Misal tinta ini cocoknya dengan kertas ini, tiba-tiba kepikiran ingin bereksperimen dengan jenis yang berbeda dari sebelumnya. Entah itu dari kertas atau tintanya.

Pastinya. Kita biasanya pake kertasnya kita ngajuin pake lah artchipel paper, dia acid  free, jadi acid free tuh dia akan bisa lebih lama, lebih tahan jamur, nggak cepet foxing, nggak cepet menguning. Tinta juga sama, kalo tinta alasan kita pakai akrilik adalah lebih ramah lingkungan dibandingin tinta yang minyak atau tinta yang lain yang biasa dipake nyablon lah. Emang harganya jadi lebih mahal, tapi kita dari awal berkomitmen untuk bikin sebisa mungkin bisa lebih green lah gitu. ramah linkungan dan ramah kesehatan juga. Karena menurut gua eco-printing atau green-printing itu udah future sih, mau sampai kapan gitu producing yang bisa merusak air, ya kalo bisa ada pilihan yang lain kita bakal pilih yang lebih ‘green’.

Kalo ekperimen sih bisa aja -kertas, tinta, semuanya bisa. Cuman itu kita selalu mencari alternatif yang paling ramah lingkungan dan ramah kesehatan.

(Usenk saat residensi di Black Hand Gang)

Kenapa seniman karya cetak tidak mau karyanya disebut sebagai poster?

Poster mah kan biasanya dipake untuk sesuatu, misalnya lo woro-woro punya event, punya konser gitu, buat gua poster tuh lebih kayak gitu. Ada juga poster yang dicetak banyak banget, nggak limited misalnya lo cetak secara digital. Lebih banyak dicetak lebih turun juga dong daya jualnya. Tapi kalo cetak manual, si cetakannya itu sendiri lo nggak bisa banyak-banyak, makasimal –tergantung lo pakai tekniknya apa- 50 sampai dengan 100 cetakan dia udah mulai berubah sedikit. Jadi ya limited edition aja gitu kan lebih eksklusif.

Apalagi seniman kayak pelukis gitu bahkan kan mereka kadang-kadang nggak mau dibilang desainer (tertawa) mereka maunya dibilang seniman. Karena emang udah blur banget sih, poster tuh kayaknya lebih identik dengan cetak digital.

Oia Black Hand Gang juga setiap bulannya ada program workshop ya. Sejauh ini bagaimana responnya, apakah banyak yang berminat menggeluti seni ini?

Iya setiap bulan kita ada workshop. Paling banyak (workshop) screen print karena tiap kali gue bikin yang lain nanyanya screen print lagi (tertawa). Sebenarnya kita pengen eksploasi banget sih. Salah satu masalahnya di Indonesia ini susah banget cari material yang okey  buat cetak yang lain-lain misalnya cetak Litogafi yang tintanya khusus, itu kita harus pesan dari luar negeri.

Kita udah mulai sih bikin workshop yang lebih variatif. Ada Mokulito, Carborundum print, nanti next ada Alugrafi. Pastinya seru. Kalo responnya sih banyak ya, responnya positif banget.

(Suasana Studio Black Hand Gang)

Di Indonesia sendiri respon kolektor atau peminat terhadap seni printmaking ini seperti apa? mengingat karya yang kalian buat begitu collectable, sangat layak untuk dikoleksi.

Iya sih gua setuju banget kalo karya-karya kita tuh sangat collectabe (tertawa)

Responnya sebenarnya sekarang mulai naik ya, mungkin karena ya maklum lah kita baru start kan tahun 2019 bulan 6. Itu cat kita tinta mulai naik di atas kertas tuh baru pertengahan tahun lalu, berarti perjalanan  kita tuh baru 6 bulan masih bener-bener sangat merintis  gitu. Kolektor udah mulai ada juga yang koleksi beberapa karya kita, kan sebenernya karya kita cukup affordable dibandingin  sama misalnya lukisan. Apalagi senimannya juga mantap gitu kan  ada Eddie Hara, Arahmaini, Kemalezedine tuh menurut gua bukan seniman kemarin sore gitu.

Responnya sih cukup baik. Tapi gua berharap bisa lebih baik lagi karena potensinya bagus sih print ini menurut gua ‘print is future’ gitu. Ya nggak tahu juga sih. Itu harapan  gua. Nah ini lagi kalo ngomongin kolektor karena karya cetak printmaking ini belum populer jadi mereka kadang-kadang masih bingung gitu, kayak “anjir di atas kertas aja mahal banget” gitu, mereka mungkin mikirnya masih digital gitu ya. Jadi itu lah salah satu PR kita untuk edukasi proses bahwa ini cetak bukan sembarang cetak gitu. Ya kolektor karya kontemporer sebenarnya juga nggak gimana gimana banget ya dibandingin karya yang klasik gitu misalnya.

Di tahun yang baru ini, ada program apa selanjutnya dari Black Hand Gang? Boleh kasih bocoran?

Di tahun yang baru ini kita pengen banget  bikin…. emh kita sebenarnya lagi bikin yayasan. Sebenarnya banyak yang kita kerjakan ini lebih ke ranah.. nggak ke anah komersil setelah kita sadari. Karena kita sangat antusias untuk bagi-bagi ilmu, edukasi, terus kayak mendukung seniman untuk berkarya dan juga memajukan komunitas seniman lokal di Bali gitu, bukan karena kita cuman ada di sini tapi karena karya-karya mereka tuh menarik banget. Bali kan kental banget sama seni rupanya, seni tarinya, pokoknya budayanya tuh kental banget gitu. nah dengan dengan adanya yayasan ini kita berharap banyak program-program yang bisa kita berikan ke masyarakat atau ke komunitas seniman atau misalnya ke yang mau belajar biar fasilitas kita ini lebih accessible, lebih terjangkau. Terus kita pengen bikin kolaborasi juga sama negara-negara luar kayak Inggris, Jepang, yang memang bidang printmakingnya juga udah lebih jauh berkembang daripada Indonesia. Itu akan jadi cahaya baru sih di dunia seni rupa menurut gua. Apalagi buat seniman-seniman seni rupa gitu. kita bisa bagi-bagi ilmu, bisa kasih fasilitas studio yang accessible gitu. Berharapnya sih dari pemerintah ya (tertawa). Ya semoga aja ya…

Teks: Dicki Lukmana
Visual: Arsip dari Black Hand Gang

Refleksikan Sejarah Lewat Seni, Pameran "Daulat dan Ikhtiar" Resmi Digelar

Museum Benteng Vredeburg Yogyakarta mengadakan sebuah pameran temporer bertajuk “Daulat dan Ikhtiar: Memaknai Serangan Umum 1 Maret 1949 Melalui Seni”. Pameran ini sendiri akan mengambil waktu satu bulan pelaksanaan, yakni...

Keep Reading

Ramaikan Fraksi Epos, Kolektif Seni YaPs Gelar Pameran Neodalan: Tilem Kesange

Seni tetap menjadi salah satu jawaban untuk menghidupkan dan menghangatkan kembali keadaan di masa pandemi. Untuk itu dengan gerakan gotong royong dalam ruang seni baur Fraksi Epos mengajak kolektif seni...

Keep Reading

Nada Siasat: Pekan Pertama Februari

Sampailah kita di penghujung pekan pertama bulan Februari. Harapan-harapan terus tumbuh di tengah situasi yang belum membaik sepenuhnya. Meskipun situasi masih belum jauh berbeda dengan hari-hari sebelumnya, namun para musisi...

Keep Reading

Seniman Roby Dwi Antono Gelar Tiga Pameran Sekaligus di Jepang

Seniman Indonesia yang satu ini memang kerap membuat pameran di luar negeri. Lewat karya-karyanya yang memukau, nama Roby Dwi Antono kian dikenal oleh para pelaku mau pun kolektor seni Internasional....

Keep Reading