Hubungan Erat Kopi dan Descendents

Dedengkot band punk Descendents dikenal karena tiga hal. Pertama, mereka bisa dibilang pencetus atas apa yang sekarang disebut dengan warna musik “melodic hardcore”. Kedua, logo ikonik yang masih dipakai hingga kini oleh mereka dan dibuat oleh sang vokalis yaitu Milo Aukerman. Maskot kutu buku milik mereka ini adalah salah satu logo paling ikonik yang pernah ada di kancah musik punk rock. Logo tersebut tentu saja sangat mudah dikenali seperti ikon Misfits ‘Crimson Ghost’ dan empat bar milik Black Flag yang sangat khas. Dan hal ketiga yang sangat erat dengan band ini adalah kegemaran legendaris mereka dalam hal mengonsumsi kopi. Dalam sebuah sesi di AltPress TV, keempat anggota band mengungkapkan kegilaan mereka dengan kopi.

Di sesi obrolan tersebut, keempatnya mengungkapkan hubungan khusus mereka dengan minuman yang secara praktis mendefinisikan band yang mereka naungi. Kopi sangat penting untuk mendengarkan Descendents. Mendengarkan satu album penuh “Cool To Be You” dan menyeduh sepoci kopi segar adalah pengalaman yang luar biasa. Hal-hal seperti ini sering terjadi. Apakah salah satu dari kalian ingat saat pertama kali mencoba kopi dan mendengarkan sebuah album musik?

Ya, kopi dan musik memang seperti tak bisa dipisahkan. Apalagi di masa sekarang banyak yang sok menggaungkan jargon gak indie kalo gak ngopi, padahal ya minum kopi ga menaikkan derajatmu di kancah indie-indiean. Tapi tak bisa dipungkiri kalau sebagian orang sangat menikmati kopi sambil mendengarkan musik. Di sesi ini, kalian bakal bisa menyimak cerita soal kopi dan musik dari dua orang penting di kancah musik punk rock. Seperti Aukerman yang bercerita bagaimana dirinya pertama kali mencoba kopi. Kenangan itu terjadi saat dirinya sering menemani sang ibu untuk mengerjakan sebuah produksi teater, dan di sela-sela waktunya di area teater bersama para kru belakang panggung, dirinya sering disuguhkan kopi yang diseduh dari sebuah wadah besar.

“Rasanya seperti omong kosong.Tapi ketika kalian memasukkan banyak gula dan susu, dan itu seperti, Oh, rasanya cukup enak. Dan (Saya dapat) sedikit minum kopi dengan seikat susu dan gula di dalamnya ketika saya berusia 10 tahun atau lebih. Tapi itu tidak memulai perjalanan panjang saya menuju kecanduan sampai saya bergabung dengan band.”Kenang Aukerman di sesi temu wicara tersebut.

Bill Stevenson pun menambahkan “Ya, itu mirip seperti saya. Kami pergi memancing lebih awal. Saya pikir saya grogi dan (tidak bisa) bangun. Ibuku membuatkanku secangkir kopi dengan dua sendok madu di dalamnya dan meneguknya secara perlahan, karena begitulah cara dia meminum kopinya.”

(Billie Stevenson Memperlihatkan Caranya Membuat Kopi)

Saat menceritakan bagaimana band mereka bisa sangat terikat dengan kopi, keduanya menjelaskan bahwa semuanya terjadi saat Stevenson sedang menggeluti kesukaannya dalam memancin bersama Frank dan Pat . Karena kecintaan akan memancing, mereka sampai lupa akan waktu, hingga mulai mengonsumsi obat-obatan (hanya Stevenson yang tidak). Stevenson yang memang tidak suka dan tidak akan pernah menggunakan narkoba pun jenis lainnya itu mencari solusi lain. Mulailah dia mencoba untuk membuat segelas kopi. Benar-benar jenis kopi sederhana, memang di kala itu merek-merek besar seperti Starbucks belum ada seperti masa sekarang. Dari pengalaman itulah, dirinya menjadi kecanduan terhadap kopi, Stevenson pun mengakui bila sampai sekarang dia bisa meminum 8 gelas dalam sehari. Jumlah ini pun sedikit berkurang dari kebiasaannya di masa dulu yang sering meminum 12 gelas sehari. Dari awalnya coba-coba, pada akhirnya menjadi sebuah rutinitas yang tak bisa dipisahkan.

” Di masa sekarang, saya meminum espresso di pagi hari, dan kemudian minum lagi sekitar pukul 2. Saat ini, saya sudah mengurangi, beda hal ketika kmai melakukan pertunjukan. Selama lima tahun terakhir, kami telah tampil di banyak panggung, dan saya harus minum 12 espresso hanya untuk merasa segar. Saya membutuhkan tiga espresso di pagi hari hanya untuk merasa seperti manusia. Tapi sekarang saya baik-baik saja jika saya minum satu espresso di pagi hari dan satu lagi di sore hari. Saya stabil dan stabil. Saya positif, dan saya tidak terlalu gelisah. Saya tidak terlalu agresif.” Terang Stevenson.

Teks: Adjust Purwatama
Visual: Arsip APtv

Tentang Syukur dan Hidup yang Tak Tertebak di Lagu Terbaru Alahad

Beranjak menjadi solis, Alahad, moniker dari Billy Saleh yang sebelumnya dikenal sebagai gitaris dari band rock-alternative Polka Wars akhirnya kembali melanjutkan perjalanannya. Kali ini ia melepas sebuah nomor tunggal teranyar...

Keep Reading

Tambah Line Up, Hammersonic Siap Hadirkan 53 Band Metal dan Rock Dunia!

Setelah mengalami beberapa kali penundaan, festival musik metal raksasa Hammersonic akhirnya dipastikan siap digelar pada awal tahun 2023. Sebelumnya salah satu headliner yakni Slipknot telah mengumumkan konfirmasi lewat unggahan twitter...

Keep Reading

Kolaborasi Selanjutnya Antara Yellow Claw dan Weird Genius

Duo Belanda Yellow Claw kembali berkolaborasi dengan Weird Genius mengusung lagu baru bertajuk ‘Lonely’ bersama finalis Indonesian Idol Novia Bachmid. Weird Genius dan Yellow Claw sebelumnya pernah berkolaborasi di lagu...

Keep Reading

Reruntuhan Akhir Dunia di Album Keempat Extreme Decay

Usai melepas beberapa materi pemanasan menuju album barunya, unit Grindcore kota Malang, Extreme Decay, akhirnya secara resmi melepas album keempatnya pada 29 April 2022 lalu yang diberi tajuk Downfall Of...

Keep Reading