“Disappear” Single Penutup dari White Chorus

White Chorus duo elektronik asal kota Bandung, kembali merilis single terbaru yang berjudul “Disappear”, single yang sekaligus menjadi kepingan terakhir sebelum dirilisnya album penuh oleh White Chorus.

Singel “Disappear” secara umum bercerita tentang ketertarikan yang berlebihan seseorang terhadap pengalaman buruk di masa lalunya, yang seringkali membuatnya trauma dan ingin ‘menghilang’. “Sering terjadi, kan? Kita sedang menjalani hari seperti biasa, lalu tiba-tiba teringat isu masa lalu yang benar-benar mengganggu, dan parahnya, belum ada closure. Bagi beberapa orang itu sangat berat,” tutur Emir. “Tentang apa pengalaman buruk itu sendiri bisa berarti macam-macam, kami bebaskan kepada persepsi pendengar.” Lanjutnya dalam siaran pers.

Berangkat dari narasi tersebut, White Chorus justru mengemasnya dengan nada-nada elektronik yang lincah dan danceable. “Kami sengaja melakukan itu, secara implisit ingin menunjukkan kalau pada akhirnya, segala trauma kita adalah itu, masa lalu,” Friska menerangkan. “Di sisi lain, kami banyak menemukan musisi-musisi yang menjual lagunya dengan ceria, padahal setelah kami baca lagi potongan liriknya, itu sangat pedih. Kami ingin punya karya seperti itu dalam katalog White Chorus.”

Menjadi lagu ke lima setelah “HEATWAVE”, “Telephone Call”, “I Shouldn’t Bring My Heart Next Time”, dan “Alone Together”, “Disappear” kembali menggambarkan spontanitas White Chorus dalam membicarakan hal-hal vulnerable yang dialami sehari-hari. Hal ini merupakan representasi identitas White Chorus pasca Happysad (2019) menuju album penuh FASTFOOD yang akan dirilis dalam waktu dekat. “Dulu (era Happysad) White Chorus itu lebih seperti projek kolaborasi biasa. Saya bikin melodi, Friska nyanyi. Baru sejak “HEATWAVE” kami berdua benar-benar menggabungkan ide dan pikiran, ternyata jadinya se-’impulsif’ ini,” terang Emir. “Maka dari itu, album kami nantinya lebih merupakan antologi, di mana secara tema besar mungkin satu lagu dengan yang lain tidak selalu berkesinambungan, tapi somehow itulah kami sekarang,” lanjut Friska.

Lagu ini sudah dapat didengarkan di berbagai streaming platforms beserta video musiknya di kanal YouTube White Chorus. Adapun video musik “Disappear” dibuat sejalan dengan konsep “spontanitas” di atas, yakni menggunakan kamera laptop untuk mengambil semua adegan di sudut-sudut kota Jakarta, dengan tanpa meninggalkan estetika White Chorus. Proses shooting berlangsung selama dua hari, dibantu oleh Wildan Yusra dan Radovan Raynes dari Microgram.

 

Teks: Reza Raditya

Visual: Arsip dari White Chorus dan Microgram

Single Dan Formasi Terbaru Pillhs Castle

Mengubah formasi dari duo menjadi kuintet, dan sebelumnya telah merilis single ‘Moment’, Pillhs Castle yang diisi oleh Nando Septian (vokal), Torkis Waladan Lubis (gitar), Tama Ilyas (gitar), Willy Akbar (bass),...

Keep Reading

Debut Album Resign Leader

Dari Makassar, unit punk rock Resign Leader belum lama ini merilis debut album ‘Sniffing Tears For The Other Bills’. Album yang digarap cukup panjang dan serius ini berisi 12 nomor...

Keep Reading

Single Teranyar eleventwelfth Yang Menuju Album Terbaru

eleventwelfth hanya membutuhkan satu bulan untuk merilis single terbaru yang diberi tajuk “every question i withhold, every answer you never told” setelah sebelumnya melepas “(stay here) for a while” dari...

Keep Reading

Member Dan Single Baru Sunwich

Nampaknya istilah “new year, new me” berlaku pada Suncwich, kuintet indie-pop asal Jakarta memperkenalkan tiga anggota sekaligus; Hafiz Alfaiz dan Mahandhika Irsyam sebagai gitaris serta Rifki Handani sebagai drummer. Formasi...

Keep Reading