DIRA Bawakan Ulang Karya Candra Darusman

Di sekitar akhir Maret lalu, Signature Music Indonesia bekerjasama dengan label rekaman Demajors telah merilis single “Satu Cinta”, salah satu karya cipta musisi legendaris dan pemerhati hak cipta Indonesia Candra Darusman. “Satu Cinta” ditulis oleh Candra Darusman dengan lirik karya James F. Sundah, menampilkan kemerduan vokal dari sang diva, DIRA.

Dirilis dalam semangat “Cinta Musik Indonesia”, “Satu Cinta” yang pertama kalinya direkam oleh Ruth Sahanaya pada 1992, kini diproduksi ulang dengan aransemen dan orkestrasi yang ditulis oleh Ricky Lionardi. “Dengan modal teknik tinggi, DIRA menggunakan vokalnya sesuai kebutuhan lagu dan tuntutan orkestrasi dari Ricky. Hasil kerjasama mereka 5 bintang dalam skala 1-5”, puji Candra Darusman.

Candra juga masih ingat proses penulisan “Satu Cinta” di awal 1990-an, di mana “Melodi dan lirik dibuat secara terpisah. Melodi memang duluan jadi. Saya saat itu memang sejak lama ingin kolab dengan James F. Sundah dalam sebuah lagu. Keinginan yang lama terpendam sejak James menulis Lilin Lilin Kecil dan, masa di mana saya membuat lagu Pemuda. Hingga akhirnya kami berhasil kolab dalam lagu ini dengan Ruth Sahanaya pada vokal. Sekarang, Panji Prasetyo dari Signature Music Indonesia mengusulkan agar berkolaborasi dengan Ricky Lionardi, yang sudah saya lama amati memang bagus-bagus karya aransemen dan orkestrasinya. Ricky sukses merekam orkestrasinya dengan Budapest Scoring Orchestra. Hasilnya, diatas ekspektasi!”

DIRA yang merupakan seorang penggemar berat dari Candra Darusman langsung menyambut ajakan merekam ulang “Satu Cinta”. “Karya-karya Mas Candra sangat jujur dan pure, akord dan melodinya enak didengar, liriknya kuat banget, tidak lekang dengan waktu”, ujar DIRA. “Saat saya melakukan take vocal di studio, saya merasakan sebuah energi yang sangat besar menggetarkan kalbu saya. Seakan saya menjadi sebuah instrumen untuk menyampaikan sebuah pesan indah kepada semesta. Beberapa kali dada saya terasa sesak dan tidak terasa air mata pun ikut menetes” ungkap DIRA.

Saat diminta bekerja sama mengaransemen “Satu Cinta”, Ricky Lionardi ingin mengangkat kembali lagu ini dengan aransemen berbeda: “Lebih tepatnya dengan feel / mood yang totally different, mengarah ke modern jazz yang sesuai dengan konsep album ini”. Ricky juga mengapresiasi kekuatan melodi karya-karya Candra Darusman, “Melodinya yang kuat akan sangat mudah untuk dikembangkan dan dieksplorasi kemana-mana. Mau dibuat jazz, swing, atau genre apapun, bisa tetap enak didengar dan dinikmati. Harmoni dan ritemnya sangat bisa dimainkan dan dibelokankemana-mana tapi melodi nya akan tetap jadi hook;.

“Satu Cinta” merupakan single ke empat dari album rekaman berjudul “Detik Waktu #2 – Perjalanan Karya Cipta Candra Darusman”, yang merupakan sebuah album berisi lagu-lagu karya cipta dari Candra Darusman dan merupakan sebuah “sequel” (kelanjutan) dari album yang dirilis sebelumnya di tahun 2018, yakni “Detik Waktu”, yang meraih dua AMI Award, penghargaan tertinggi dalam dunia musik Indonesia pada tahun 2018 sebagai “Album Terbaik Terbaik” dan “Album Pop Terbaik”.

Album “Detik Waktu #2 – Perjalanan Karya Cipta Candra Darusman” ini akan menampilkan beberapa lagu ciptaan Candra Darusman yang akan direkam oleh beberapa penyanyi dan musisi Indonesia dan direncanakan akan dirilis oleh Signature Music Indonesia dan didistribusikan oleh demajors pada bulan Mei 2022.

Visual: Arsip dari demajors

Penanda 17 Tahun GBS Berkarir

Gugun Blues Shelter kembali merilis single kedua setelah sebelumnya pada pertengahan tahun 2022 mereka merilis single Jingga. Kali ini, trio Gugun, Bowie & Fajar melepas Down & Dirty seperti yang...

Keep Reading

Tur Jepang Bangkutaman & Logic Lost

Bangkutaman, grup asal Jogja, melanjutkan seri TauTauTur mereka dengan edisi spesial. Mereka memutuskan untuk bertandang ke Jepang. Tur ini dimulai dari tanggal 27 – 30 November tahun ini. Bukan tanpa...

Keep Reading

Video Musik Bintang Massa Aksi .Feast

Abdi Lara Insani yang merupakan single utama dari album teranyar .Feast berjudul Bintang Massa Aksi ini ternyata masih memiliki keberlanjutan dengan dirilisnya sebuah video klip resmi di kanal YouTube .Feast (22/11/22). Video klip ini melibatkan...

Keep Reading

Kolaborasi Semiotika Dan Iga Masardi

Menggunakan moniker Sagas Midair, Iga Massardi yang merupakan gitaris sekaligus vokalis grup Barasuara merilis single kolaborasi bersama Semiotika, unit Instrumental Rock dari Jambi. Diberi tajuk Iskaashi, rencananya single ini akan...

Keep Reading