Barang Memorabilia John Lennon Dijual dalam Aset NFT

Non-fungible Token atau yang lebih akrab disebut NFT kian menunjukan pamornya. Semua orang berlomba menjadi sukses dari NFT, tak terkecuali musisi.  Baru-baru ini putra tertua John Lennon, Julian Lennon, dikabarkan akan menjual berbagai benda memorabilia koleksi pribadinya yang berkaitan dengan John Lennon dan Beatles.

Lelang online akan berlangsung di Julien’s Auctions pada 7 Februari, dengan Julian Lennon menawarkan kesempatan kepada penggemar musik untuk “memiliki sepotong sejarah musik”.

Sementara Julian akan menyimpan item fisik dari koleksinya, penawar  akan memiliki kesempatan untuk membeli memorabilia versi NFT dalam pelelangan. Setiap item, yang akan disajikan sebagai koleksi audio-visual, akan menyertakan narasi oleh Julian Lennon.

“Saya telah mengumpulkan barang-barang pribadi ini selama sekitar 30 tahun, dan saya agak muak dengan mereka yang dikurung di lemari besi, di mana saya harus menyimpannya karena saya tidak ingin mereka rusak,” Ungkap Julian Lennon dikutip dari Variety. “Kami melakukan beberapa pameran di Eropa dengan barang-barang itu, dan niat saya adalah untuk mengambil koleksi dan berkeliling, dan saya masih berharap pada suatu saat, tetapi jelas beberapa tahun terakhir tidak membantu (karena adanya pandemi,red).” lanjutnya.

Koleksi NFT termasuk catatan tulisan tangan oleh Paul McCartney dari tulisan “Hey Jude”, yang aslinya ditulis untuk Julian untuk menghiburnya selama masa perceraian John dan Cynthia Lennon. Penawaran untuk NFT ini dimulai dari $30.000 atau sekitar 430.393.500 rupiah.

Barang-barang lainnya termasuk mantel Afghanistan yang dikenakan oleh John Lennon dalam film Beatles Magical Mystery Tour, sebuah gitar Gibson Les Paul yang diberikan oleh John Lennon kepada putranya dan jubah hitam yang dikenakan oleh Lennon dalam film Help! .

Sebagian dari hasil penjualan koleksi NFT ini akan disumbangkan untuk The White Feather  Foundation, sebuah organisasi kemanusiaan.

“Saya sebenarnya merasa sangat tidak enak karena menyimpan semua barang itu, dan saya hanya merasa bahwa ini adalah cara unik untuk melanjutkan warisan ayah dan untuk menunjukkan kepada orang-orang koleksi yang saya miliki, dan dengan video dan narasi, untuk memberi orang sedikit lebih banyak. daripada yang biasanya mereka dapatkan dan dengar beberapa cerita yang belum pernah mereka dengar sebelumnya dalam bentuk seni baru dan media yang berbeda.

“Ini adalah peluncuran yang lambat selama tahun depan atau lebih dari beberapa item. Saya memiliki banyak proyek yang terjadi tahun ini, termasuk album baru, dan [item] ini terkait dengan beberapa di antaranya. Saya tidak bisa mengatakan lebih banyak lagi — Anda akan mengerti mengapa ketika itu terjadi. Rilis pertama akan dilakukan pada 8 April dan itu akan memberi tahu Anda tentang kampanye yang akan datang.”

Teks: Dicki Lukmana
Visual: Arsp dari berbagai sumber

Mari Rayakan Akhir Pekan Di M Bloc Fest 2022

M Bloc Space merayakan ulang tahunnya yang ke-3 dengan membuat beragam keriaan: The Writers Festival (24 – 25 September), M Bloc Music Week (25 September – 2 Oktober), Pasar Wastra...

Keep Reading

Sad But True Menggurat Kisah Sedih

Kuartet Sad But True, unit heavy pop-punk, kini solid digawangi oleh Anisham (vokal), Hery (Gitar), Ryan Fakk (Bass), dan Kicot (Drum) tidak ingin berlama-lama untuk menjadi pasif. Langkah konkret yang...

Keep Reading

Persembahan Dhira Bongs Pasca Pandemi

Dhira Bongs, solois pop asal Bandung yang makin melebarkan gaung dengan merilis album studio baru bertajuk A Tiny Bit of Gold in The Dark Ocean. Album penuh ketiga setelah My...

Keep Reading

Kejutan Dari Bas Boi Yang Menggandeng Feel Koplo

Melangkah tanpa henti, Basboi kembali merilis materi yang sudah beberapa kali iya bawakan sebagai kejutan di konser-konsernya berjudul U DA BEST. Sebelumnya, solois ini sukses menggelar tur albumnya di enam...

Keep Reading